Bersama En.Solat yang Fardhu..

Sepinya suasana sambil dingin itu mengusap tubuh
Ah,sungguh malasnya diri!
Azan yang bergema membingit di telinga
Memberitahu En.Subuh telah tiba
Lantas cik Wudhu' meluahkan rindu
Aku masih termangu berselimut babi
Ah,azab api neraka itu seakan menyengat di ruang kepala!
Lantas jasad yang lemah digagahi jua
Pilhan mengatasi sejuk menggigil dari panas mendidih kelak
Lalu sejadah mengucap salam disambut telekung putih
Subuh 2 rakaat terlaksana
Bersama rakan Al-Mathurat
Bisik mereka
Pahala kan mendekati
Allah memelihara mu hari ini

Suara Azan lagi berkumandang
Saat itu ku tutupkan pandangan
Pada kerja yang berlambak dan bertangguh
Kerana sungguh!
Azan itu menggegarkan jiwa duniawi
Katanya En. Zuhur sudah menanti
Bersama Para Jemaah yang cintakan kasih Abadi
Mari rakan sejadah serta telekung putih!
4 rakaat perlu dipahat!
Agar saudara dosa malu mendekat!
Lantas bertemankan cik Doa yang lama berbicara
Hiba bersuara meminta ampunanNya
Ya ALLAH,
RedhaMu yang kami cari..
Tetapkan iman pada Jalan Illahi
Sejuknya Jiwa walau terik mentari di tengahari..

Petang bertandang
Berkumpul bersama teman
Beriadah berbicara tersimpul kemesraan
Saat kedengaran panggilan Azan
Teringat pada jemputan En. Asar
Godaan syaitan hampir buatku tersungkur
Namun..
Terkenangku pada telekung putih
Teringatku pada Kain putih!
Lantas ku cari cik Wudhu'
Ke hamparan sejadah
Yang rindukan dahi menyentuh
Yang rindukan zikir meniti dibibir
Yang rindukan telunjuk menunjuk arah
Ampunkan hambaMu yang sering leka..
Bicara ku penuh kesal

Langit mula kekuningan
Jasad dibersihkan menanti azan kedengaran
Seperti biasa..
En. Maghrib setia datang berkunjung
Lalu 3 Rakaat yang tertunai meresap di kalbu
Tangisan jatuh tatkala mengalunkan kalamullah Al-Quran
Kali ni ku hindarkan godaan syaitan durjana
Ku pujuk jiwa agar terus tetap di hamparan sejadah
Ditemani Zikir 'rakan' yang menjemput ketenangan
Diiringi Selawat 'sahabat' yang penuh syafaat
Tangan bergetar memanjat doa
Lemahnya dan hinanya diri..
Ampunkan hamba yang selalu buta
Tatkala buta,tongkat di tangan pula dilepaskan
Alpanya diri membiarkan sang nafsu merajai
Ya Rabbi,Jangan biarkan hamba menangis kerana dunia
Kerana syurga itu yang di hati
Pimpin diri ke arah jalanMu
Kerana tidak ada daya melawan nafsu
tanpa pertolonganMu..

En. Isyak menatap diri
Mengajak 4 rakaat perlu ditunai
Langit sudah bertabirkan gelap
Dihadiahkan sinaran bulan terang
Pusingan yang akur pada ketentuan
Pada,
Nadi yang berdenyut
Udara yang disedut
Semua hanya pinjaman
Berteraskan pada janji Rabb
Maka,
Sebelum diri berbungkus
Sebelum jasad ditimbus
Roh perlu terurus
Darinya kita datang
Dan KepadaNya lah kita kembali

Isyak itu ku bermuhasabah..
Sambil menunggu saat mengundang En.Tahajud
Istiqamahkan diri pada yang lima Ya Allah..
Matikan aku dengan husnul khatimah
Pujuklah aku bersama Taubat Nasuha
Berilah kekuatan agar aku tak leka!
Agar esok pagi..
Aku kan bangun dan tersenyum bersama En. Subuh
Hingga saat terakhir tiada lagi panggilan tetamuku datang
En.Subuh,En.Zuhur,En.Asar,En.Maghrib dan En.Isyak
Akan menerangi perjalanan ku ke akhirat..
Mengukuhkan titian mustaqim di akhirat kelak
Sungguh mereka itu tiang agama..
Jemputlah mereka diawal waktu
Khusyuklah padanya!
Kemanisan Iman kan tertanam bersama RedhaNya..
InsyaAllah...

Comments

Popular posts from this blog

ADAKAH SAH SOLAT WANITA YG MENCUKUR BULU KENING?

Perjalanan Manusia Dalam 5 Alam